Captain Fantastic : Sekolah Di Rumah Hutan

Film tentang pendidikan, cinta, dan masyarakat: Kapten Fantastis.

Hutan sejauh mata memandang. Nyanyian burung. Sinar matahari menembus dahan-dahan, suara sungai yang mengalir deras, rusa sebagai objek yang utama. Seorang pemuda disamarkan di semak-semak, dengan wajah yang berlumuran-lumpur, siap untuk melompat dan menangkap. “Bocah itu sudah mati. Sekarang seorang pria”. Ini adalah adegan pertama di film yang akan saya bagikan ceritanya.

Dirilis di Prancis pada 12 Oktober 2016, Kapten Fantastis, disutradarai oleh Matt Ross, menceritakan tentang kisah seorang ayah yang memilih untuk membesarkan anak-anaknya secara berbeda. Harga “tampilan tertentu” di Cannes, film ini berhubungan dengan hubungan afiliasi, keluarga. Dan inilah yang akan menempati pada artikel tentang pendidikan.

Tidak, saya tidak akan berbicara dengan Anda tentang sebuah sekte yang hidup di hutan, lebih dari waktu yang jauh atau distopia. Kita baik di dunia nyata. Namun itu adalah ritus peralihan yang terlibat. Dan itu adalah keseluruhan film yang memberi tahu kita jalan menuju kedewasaan, tetapi juga pertanyaan yang bisa kita miliki sebagai orang tua, pendidikan, dan masa depan yang kita tawarkan kepada anak-anak.

Captain Fantastic, diperankan oleh Viggo Mortensen, percaya bahwa pendidikan anak-anaknya akan lebih baik jika mereka terpisah dari masyarakat dan belajar untuk mempertajam pemikiran kritis dan pandangan dunia mereka. Memposisikan total kontradiksi dengan standar Amerika, dan sangat kurang dipahami oleh keluarganya atau istrinya. Itu tidak menghentikannya untuk sepenuhnya mempercayai apa yang dia lakukan sampai keyakinannya terguncang oleh kenyataan dunia. Sulit untuk menceritakan film ini tanpa mengungkapkan momen-momen penting. Jadi saya akan fokus pada mengapa saya memilih untuk membicarakannya di sini.

Hari-hari biasa di sekolah hutan 

Di hutan Montana, berdiri sebuah kamp yang terorganisasi dengan baik: tenda, trailer, dapur terbuka, taman dapur, jemuran. Ini adalah rumah Ben dan enam anaknya, Bodevan, Vespyr, Kielyr, Rellian, Nai, dan Zaja. Jadi apa hari-hari biasa di sekolah hutan?

Captain Fantastic 4 Exercise full.1260
Sumber foto : motivatorman.blogspot.com

Di pagi hari, kita terbangun oleh bagpipe, bagpipe adalah instrumen infanteri Romawi sementara sangkakala digunakan oleh kavaleri. Bunyi itu bertanda bahwa persiapan untuk latihan. Dimulai dengan perlombaan melintasi hutan, serangkaian otot perut, meditasi, dan pelatihan tempur dengan tangan kosong. Di sore hari, itu adalah momen kelas: dapat diadakan di mana saja dan mengambil bentuk yang berbeda. Kami memahami dalam film bahwa itu adalah momen diskusi, tetapi juga tes, presentasi dan kritik. Semua anak mengikuti latihan fisik yang sama, tetapi memiliki pembacaan yang berbeda, mengikuti program yang sudah mapan.

Captain Fantastic 2
Sumber foto : motivatorman.blogspot.com

Sepanjang hari, kami mengurus tugas-tugas rumah tangga seperti memanen air, merawat kebun dapur, berburu, menyalakan api, mencuci pakaian, dll.

Di malam hari, di sekitar api, kami belajar kami membaca buku dan mendiskusikannya. berakhir dengan relaksasi dan musik.

2ba0c3785c753f331ec4c91744d7bd72.jpg
Sumber foto : culturemania.fr

Pendidikan didasarkan pada kejujuran dan penggunaan kata dan konsep yang benar. Ini berusaha mengembangkan kemampuan kritis anak-anak dan mempersiapkan mereka untuk dunia.

Apa yang film ini ceritakan tentang pendidikan ?

Bagi Ben, alias Kapten Fantastis, pendidikan kaum muda Amerika menyedihkan, ditekankan oleh budaya konsumsi massa, industri makanan dan permainan video antara lain. Pengamatan ini tentu agak aneh, tetapi idenya ada di sana. Selain itu, kami menemukan sudut pandang ini di beberapa artikel di luar negeri, terutama setelah Brexit dan pemilihan Donald Trump. Courrier International telah mendedikasikan file yang dapat Anda temukan di sini.

Dalam film itu, Ben dan istrinya memilih cara lain untuk membesarkan anak-anak mereka untuk menjadikan mereka “Raja-Filsuf”. Namun, mereka menghadapi kesalahpahaman antara keluarga mereka, yang menganggap pilihan mereka tidak bertanggung jawab, bahkan berbahaya. Susah memang untuk mendidik anak-anaknya secara berbeda dari standar masyarakat. Bahkan di dalam keluarganya sendiri.

Baik dan buruk, “benar secara politis” adalah gagasan subyektif, yang merupakan dasar dari banyak diskusi tentang pendidikan. Apa yang membuat film Captain Fantastic menarik adalah kemampuannya untuk lolos. Jika pilihan Ben agak ekstrim (sangat sedikit), dan ada sesuatu yang bisa dikatakan untuk itu, dia menjadikan mereka anak-anak yang sangat dewasa dan kritis, yang dapat menjaga diri mereka sendiri dan memilih hidup mereka. Film ini tetap menganjurkan untuk menghormati pilihan pendidikan keluarga, dan kedua hal itu berjalan: jika Ben ingin dihormati, dia juga harus sadar dan menghormati pilihan saudaranya, misalnya, anak-anaknya bukan untuk karena banyak yang salah sasaran.

58.jpg
Sumber foto : antena3.com

Dunia lain adalah mungkin. Atau lebih tepatnya, cara hidup yang lain ada. Itu sepenuhnya bertinta di zaman kita dengan memahaminya. Dan ya, cara hidup kita tidak lagi cocok untuk kita. Terlalu banyak segalanya, terlalu banyak hal bodoh dan tidak berguna. Kami membeli, kami membuang, kami membenci dan kami mulai menyadarinya dengan baik. Jadi hari ini, debat yang terus datang kembali: apa yang harus dilakukan ketika kita tumbuh dewasa? Untuk keluar dari kota, bergabung dengan eco-village atau untuk meluncurkan inisiatif yang didedikasikan untuk menemukan cara hidup yang sederhana dan cerdas? Karena tidak, apa yang kita mandi setiap hari tidak pintar.

Nama-nama anak-anak itu unik, diciptakan oleh orang tua. Bo, Vespyr, Rellian, Zaja, Nai. Mereka semua tinggal di hutan di semacam gubuk besar di hutan. Ben bapak peduli untuk semua orang karena ibu dari keluarga ada di hosto. Kami segera melihat bahwa semua ini tidak ada hubungannya dengan beberapa hippies penuh uang yang membayar delirium mengigau alam. Tidak, organisasi, pengetahuan, dan budaya tidak berkuasa di tempat. Anak-anak, bahkan yang termuda, tahu bagaimana menumbuhkan seekor binatang, membuat pakaian dengan kulit, mengenali tanaman beracun dan bahan edibel, menemukan jalan mereka dan semua hal yang diperlukan untuk bertahan hidup di luar kota di mana kita masing-masing tidak mampu untuk melakukan semua hal ini. Namun tidak hanya itu. Ben juga melatih mereka untuk melawan dan mempertahankan kondisi fisik mereka. Dan saatnya untuk buku, sekolah di rumah dan musik. Anak-anak kecil mempelajari konstruksi masyarakat, mengetahui pasal-pasal Deklarasi Hak Asasi Manusia dan dapat menjelaskannya dengan kata-kata mereka.

Mereka juga dilatih dalam matematika, fisika, kosmologi, dan bahasa asing. Sangat gila. Bukti bahwa semua ini bukan lelucon: Bo kakak telah diterima oleh Oxford, Standford, Princeton, MIT dan semua universitas lain yang membentuk gratin besok. Tapi sekarang, ibu dari keluarga meninggal dan Ben harus membawa semua anak-anaknya untuk memenuhi kehidupan penduduk dunia lainnya, konsumen yang bodoh dan tidak tahu apa-apa. Dan itu akan mulai menjadi lucu, terutama ketika mereka akan dihentikan oleh polisi dan menyingkirkannya dengan berpura-pura menjadi keluarga fanatik agama. Dan kemudian mereka akan menemukan bahwa Nike (Nike’s inferno) bukan hanya nama dewi Yunani. Dan juga ayam panggang bisa tiba di atas meja tanpa perlu mengeluarkan kapak atau pisau untuk membunuhnya. Selalu lebih mudah untuk makan daripada membunuh.

Tapi itu akan menjadi berantakan dengan mertua yang akan ingin mendapatkan kembali anak-anak dengan menuduh Ben pelecehan. Dan ada dua tujuan. Tempat di mana anak-anak dan Ben akan keluar dari sana, kembali ke kehidupan mereka dan meningkatkan hasil selai, tanaman dan ternak mereka. Dan di mana Ben harus memberikan hak asuh atas anak-anaknya yang super kepada kakek-nenek mereka. Utopia terhadap model saat ini. Jadi saya mencari sedikit saran di internet, saya tidak menemukan sesuatu yang istimewa. Tapi saya pikir kedua ujungnya benar-benar ditampilkan dalam film. Jadi hati-hati, saya akan merusak jadi berhenti membaca di sini jika Anda belum melihat film. Kalau tidak, mari kita lihat lebih dekat.

Ada adegan di mana Ben mengendarai bus meninggalkan anak-anak di vioques. Dia berhenti di pom bensin, mencukur janggutnya dan pergi. Malam tiba, dia berhenti di pinggir jalan, menyalakan api dan menunggu. Dan di sana, anak-anak keluar dari bus, dari subfloor dan menemukan ayah mereka. Dari sana, mereka akhirnya akan mengkremasi ibu mereka sesuai dengan keinginan mereka dan kembali hidup di lingkungan mereka. Kita harus menyelesaikan misi seperti yang mereka katakan sebelumnya yaitu kita punya misi adalah selamatkan ibu.

Tapi kemudian, kita juga bisa mengatakan bahwa dari sana, ini adalah awal dari dongeng yang kita ingin melihat akhir yang baik dan semua yang akan mengikuti di benak Ben. Saya suka berpikir bahwa anak-anak terjebak di bus untuk melarikan diri dari rumah kakek-nenek mereka sebelum membuat kejutan bagi ayah mereka. Dan akhirnya munculah ketenangan pikiran.

Keinginan terakhir ibu yang menentang seluruh komunitas

Kapten fantastis adalah kembali marah ke individualisme dalam bentuk kesukuan. Agama Kristen, yang merupakan esensi kolektif di AS, tidak masuk akal dalam film ini. Setiap orang dapat membangun keyakinannya. Di sini sekali lagi modernitas dijuluki dengan berpura-pura ditantang. Karena apa yang lebih modern daripada pilihan religius à la carte ini, yang menghancurkan semua bentuk spiritualitas yang mendalam di negara kita? Para anggota keluarga ini harus belajar menjadi otonom di tengah hutan. Mereka menemukan beberapa ritual masyarakat tradisional, ritual inisiasi orang dewasa muda misalnya, tetapi semua ini tetap sangat buruk. Ideologi kepulangan ini menyembunyikan bentuk pilihan hidup yang regresif. Seringkali kaum kiri mengatakan untuk mempertanyakan dirinya sendiri. Dia harus melakukan sedikit lebih banyak tentang agama Kristen ketika kita melihat kemiskinan hasil dari konstruksinya sudah dilakukan seratus kali dalam sejarah kemanusiaan.

tumblr_oknpk3wavn1vumu77o1_1280
Sumber foto : onthescreenreviews.com

Film berakhir dengan urutan penuh keheningan dan mana yang bagus. Tidak ada yang belajar apa pun di keriuhan itu. Ada beberapa pelajaran akal sehat di Kapten yang fantastis. Kebisingan dunia modern membunuh umat manusia. Itu benar. Kapten fantastis telah kembali ke rumah keras bersama keluarganya. Anak-anak sekarang pergi ke sekolah dan mengerjakan pekerjaan rumah mereka di sekitar meja. Akan sempurna jika kita tidak diberikan sebagai contoh, dunia autisme di mana hubungan dengan orang lain hanya dapat dilakukan melalui buku. Jika Captain fantastis pernah kembali ke dunia, dan ingin melakukan sesuatu yang lebih baik, dia akan segera menyadari bahwa dia membutuhkan Kapten Yesus untuk bertahan hidup. Kisah ini tidak diceritakan. Sebaliknya, film ini berkisah tentang gagasan penolakan dan regresi positif. Sebelum menolak, orang harus mengerti. Untuk kemunduran, saya tidak melihat apa yang bisa membawa kita.

Ini adalah film yang indah, penuh dengan keputusan baik dan buruk yang membuat Anda mempertanyakan apa yang benar dan salah, dan apa yang Anda rasakan penting; menanyakan apakah mungkin untuk menciptakan keseimbangan sejati dalam kehidupan kita sendiri dan, jika demikian, seperti apa bentuk sebenarnya.

 

Sumber/Referensi :

http://www.culturemania.fr/Cinema/Films/captain-fantastic-501

https://www.aimeles.net/captain-fantastic-le-pere-fantasme-de-2016/4/

 

Iklan

Sebab Panggilan Tuhan Untuk Melayani Yang Terbuang

180526145716
Photo ilustrasi imago

 

Andy Prawira merupakan pelayan Tuhan yang melayani mereka yang terkesan terbuang. Bagi Andy, para pecandu sulit diajarkan firman, karenanya ia tidak pernah mengajarkan firman Tuhan kepada mereka. Tetapi Andy membiarkan mereka untuk mendapatkan firman dengan sendirinya, sebab ketika mendapatkan firman, kehidupannya pun akan berubah.

Disekitar kita terdapat banyak sekali isu yang terjadi. Dari setiap isu yang terjadi, apakah kita sudah ikut terjun untuk mengatasi setiap isu-isu seperti social justice, inter faith atau ideologi? Bagaimana cara kita untuk masuk dalam tengah-tengah mereka sebagaimana Yesus katakan kepada kita untuk ‘pergi, dan beritakan kabar baik sampai ke ujung dunia?

DNA orang percaya adalah pergi untuk melayani. Andy Prawira terpanggil untuk melayani di Bali. Dirinya melayani mereka yang bertato, HIV, pecandu dan lainnya. Jika ada banyak orang yang berbondong-bondong untuk mengadakan sebuah KKR, tidak bagi Andy. Kegerakan dalam pelayanannya tidak dalam dengan banyak orang, melainkan hanya kelompok-kelompok kecil yang nantinya akan membangun kelompok-kelompok kecil lagi.

Tak mudah untuk merubah sikap dan perilaku seseorang jika mengandalkan kekuatan pribadi akan sia-sia usaha tersebut. Sebaliknya yang mestinya kita lakukan adalah mengutamakan Tuhan yang adalah sumber dari setiap jawaban baik itu dalam, kelemahan, keresahan, kecemasan.

Salah satu program pelayanannya adalah program bernama peacemaker, dimana ia percaya kalau anak-anak Tuhan membawa kekuatan dari dalam yang Tuhan percayakan bahwa kita merupakan anak pembawa Shalom.

Sudah ada dalam DNA kita untuk menyejahterakan kota dan berdoa bagi kota tersebut. Ada tiga yang melingkup inti dari DNA kita, yaitu pertama Multiplication, kedua Discipleship, ketiga Relationship, dan terakhir see what the issues: drugs, HIV/AIDS, LGBT, radicalism, intolerance.

Namun dalam (2 timotius 2:2). Panggilan kita adalah menghasilkan murid yang nantinya bisa menghasilkan kembali murid. Orang banyak bertobat karena menemukan firman, bukan diajarkan iman.

Ada banyak tantangan yang sulit yang dialami saat kita mendekati pelayanan generasi. Untuk menjalani pelayanan dan kegerakan misi dari dalam gereja. Untuk menjadikan kegerakan tersebut mengalami kegerakan, kita perlu special force.

“Jadi, biarkan saja mereka, para misionaris yang membawa kegerakan special force untuk pergi dan memberitakan kabar baik. Baik itu di kolong jembatan, orang-orang terbuang, dimana pun itu, berikan mereka kebebasan dalam memenuhi panggilan pelayanannya,” tutup Andy.

 

Sumber : https://www.jawaban.com/read/article/id/2018/05/26/91/180526171003/imago_2018_%E2%80%93_exponential_dalam_satu_orang_satu_kotakobarkan_semangat_pelayananmu